Kadang-kadang kita berkira untuk bersedekah sebab memikirkan kita sendiri pun rasa tidak cukup. Ini belum lagi, bila kita rasa malas, susah hati membuatkan kita rasa semua kerja tidak dapat dilakukan dengan baik dan mulalah hati tidak tenang.

Sebenarnya, semua itu kita kena tolak ketepi dan cara mudah untuk kita hilangkan rasa malas, susah hati adalah dengan bersedekah.

Ada juga, kita fikir tak nak memberi kerana diri sendiri pun rezeki sempit dan bimbang diri tidak cukup bila bersedekah. Semua ini adalah tafsiran diri dan takut dengan apa yang Allah tetapkan.

Lagipum bersedekah bukan hanya dengan memberi duit semata-mata. Kadang-kadang dengan memberi senyuman pun sudah cukup. Kita tak tahu, rezeki kita sempit boleh bertambah dengan hanya bersedekah.

Sebab itu, kalau kita rasa malas, susah hati, orang tak suka dengan kita dan sebagainya, cubalah bersedekah. Dengan cara ini, kita akan rasa lebih tenang seperti apa yang dikongsikan oleh Bonda Nor ini.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Bersedekahlah Sampai Jadi Kaya, Bukan Tunggu Kaya Dulu Baru Nak Bersedekah

Tip Murah Rezeki Selain Bersedekah, Lelaki Ini Kongsi Pengalaman Luar Biasa Selepas Belanja Isterinya Makan

Info Lebih Menarik DI SINI

Rasa Malas, Susah Hati

Perancangan saya tak menjadi, saya sedekah.
Bila saya susah hati, saya sedekah.
Begitu juga orang fitnah saya, kawan khianat saya, saya sedekah.
Orang benci, dengki, sindir, sihir, saya sedekah.

IKLAN

Malah, kalau ada kesalan dengan dosa yang saya buat, mengumpat, buat maksiat, saya sedekah.

Sungguh saya tak pandai, tak banyak ilmu, bukan hafaz Quran.
Saya juga malas duduk atas sejadah, zikir lama-lama.
Bagi orang jahil dan malas macam saya, sedekah ialah amalan paling senang dan buat kita tenang.

Tidak kisah banyak atau sedikit, yang penting saya sedekah.
Memberi tanpa harap balasan. Beri tanpa harap pujian dan lupakan.
Sebab itu hak Allah belaka. Saya cuma perantara.

Jujur Dengan Kata-kata

Saya tulis ini bukan dalam iman yang humble, bukan tawadhu’.
Tapi dalam keadaan jujur, sejujurnya. Saya sedar diri, memang faktanya, bukan orang banyak ilmu, tak ada PHD, tak berpangkat besar dan saya belajar pun setakat diploma saja.

Saya banyak kongsi pengalaman saja. Sungguh, hanya itu saja yang saya mampu.
Tapi Allah Maha Bijaksana, Dia uji saya dengan sedikit pengaruh dengan rezeki percaya daripada orang sekeliling saya.

IKLAN

Jadi, Alhamdulillah… buku saya laku, cakap saya laku.

Saya tak kaya, tapi rezeki tak pernah putus.
Malah dengan saya memberi, rezeki tak pernah habis , sentiasa bertambah.
Sungguh, saya malu dengan Allah.
Jadi saya sedekah.

Berbagi-bagi Rezeki

Dapat rezeki, saya berbagi-bagi bukan sebab saya baik hatoi atau murah hati.
Tapi sebab saya tak tahu amalan apa lagi yang boleh saya buat untuk pamer rasa syukur.

Saya tak kuat untuk buat amalan lain yang mampu layakkan saya ke syurga.
Maka, saya sedekah dan ajak orang lain buat macam saya.

Ya, kalau ada baiknya amalan kecil ini hingga tuan puan rasa terinspirasi, buatlah juga.

IKLAN

Hidup ini, entah apalah yang kita nak kejar sangat. Bila-bila masa saja akan kita tinggalkan.
Hati manusia, manalah mampu kita nak puaskan semuanya. Ada-ada saja kekurangan kita yang mereka pertikaikan.

Jadi, kita buat sajalah pada kadar yang kita mampu.
Kita terus doa moga Allah jaga hati kita. Kuatkan semangat kita.

Nak istiqamah dalam mujahadah, dalam ibadah mulakan dengan sedekah.
Ketika rezeki sempit atau mewah, tetaplah bersedekah.
Ada ketika sakit atau sihat, gembira atau susah hati, sedekah.

Moga jadi asbab Allah redha dan kita redha dengan takdir Allah.
Maafkan salah silap saya kalau sepanjang usaha dakwah ini saya mengguris hati sesiapa.

MW: Betul tu, bila kita bersedekah, kita akan rasa tenang sangat. Bukan sebab nak menunjuk tapi ada perasaan lain yang datang.

Sumber: Bonda Nor

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita