Usahawan berpangkat Crown Diamond Manager (CDM) iaitu kedudukan tertinggi dalam Shajidah Hai O Marketing di bawab team Smart Tycoon Group (STG) memulakan kerjaya sekadar sambilan. Fauwati Abdul Rahman, 55 tak sangka dalam masa 8 tahun dia direzekikan status sedemikian.

“Tiada istilah penat dalam setiap perjuangan. Tiada kejayaan yang datang bergolek dan setiap kejayaan yang dicapai bukanlah semudah dengan ucapan semata-mata. 

“Jika kita lakukan sesuatu perniagaan dengan cara yang betul, ia mampu membentuk diri, kekuatan dan kelemahan kita.” Itulah kata-kata semangat dan kekuatan dirinya.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini

Amalkan Zikir Ini SELEPAS Solat Untuk Upgrade Hidup 10 Kali Ganda

Info Lebih Menarik DI SINI

Tak Sangka Dapat Bantuan Ilmu Dari Crown Diamond Manager Lainnya

Menceritakan tentang penglibatan dalam Sahajidah Hai-O, Fauwati tidak sangka pada awalnya dia hanya membeli pakaian dalam wanita dengan tujuan untuk menjaga atas sebab masalah sakit belakang dan krim kecantikan.

Memang tidak dinafikan dengan hanya memakai produk itu, Fauwati terlibat secara langsung dan sudah tentulah dia tidak tahu cabaran yang harus dihadapi dalam perniagaan ini. 

“Permulaan, saya sangat ‘blur’, kosong dan tidak tahu apa yang patut dilakukan. Saya mengikut apa sahaja ilmu yang mentor berikan. Apa pun saya sangat beruntung kerana dalam perniagaan ini saya sentiasa diberikan ilmu dunia akhirat, sistem yang memudahkan dan sudah pasti ada mentor yang telah berjaya di depan mata saya,” katanya yang cukup berterima kasih kepada Mentor CDM Dr ELMY Johanna Mohamad dan Mentor CDM Dr Omar serta Founder #ProjekSTG Mentor HAJJAH Norazlin NORDIN dan Mentor Haji Arifin Shah yang banyak memberi tunjuk ajar. 

IKLAN

Percutian bersama tim

Berniaga Tanpa Sewa Kedai

Memilih perniagaan MLM, tentunya tidak dapat lari daripada persaingan yang ada terutamanya dalam memperkenalkan produk yang lebih kurang sama. Namun, semua ini dapat ditangkis oleh Fauwati dan mengatakan persaingan itu adalah sesuatu yang sihat. 

“Walaupun tim kami menjual produk yang sama tetapi kami bersaing secara sihat dan percaya rezeki masing-masing. Kami turut berkongsi idea, maklumat, cara memudahkan berniaga tanpa perlu menyewa kedai, tanpa perlu mengupah pekerja dan sebagainya.  

“Malahan, dalam memberikan keyakinan kepada pengguna, saya akan maklumkan produk selamat digunakan, melepasi KPDKNK, syarikat kukuh sudah berpuluh tahun di Bursa Saham, produk yang halal dan telah mendapat kelulusan JAKIM.,” katanya dengan penuh yakin. 

IKLAN

Awalnya Suami Tak Sokong..

Kejayaan yang dicapai oleh Fauwati hari ini cukup membanggakan, apatah lagi dia sendiri kena membahagikan masa antara kerjaya tetap dan sambilan ini. 

“Pada awalnya, ahli keluarga terutamanya suami tidak menyokong dengan apa yang telah saya lakukan. Alasannya, saya ada kerjaya dan berada dalam zon selesa. Apa pun, saya nampak perniagaan ini boleh pergi jauh, boleh memberi nilai pada diri saya, keluarga saya dan memberi manfaat pada orang lain.  

“Saya juga berpegang dengan konsep, nak seribu daya, tak nak seribu dalih. Saya melihat kejayaan mentor saya yang juga ‘part time’, sudah tentu saya juga boleh melakukan.  

“Jadi, ketika waktu kerja, saya fokus dengan kerja manakala perniagaan MLM saya terapkan selepas waktu kerja dan hari yang tidak bekerja,” katanya yang beruntung kerana perniagaan yang dijalankan lebih kepada atas talian (online) tanpa menganggu tugas hakiki. 

Melalui usaha dan tekad yang ada pada Fauwati, dia berjaya mecapai pangkat Crown Diamond Manager. Malah, sepanjang tempoh lapan tahun dalam perniagaan ini, dia berjaya memiliki rumah idaman untuk didiami bersama suami, Abdul Halim Abdul Rahman, 56 tahun dan anak-anaknya, Abdul Afiq, 31 tahun, Abdul Hakim, 27 tahun dan Azizah Batrisyia, 20 tahun.

IKLAN

Niat Lahirkan Lebih Ramai Usahawan 

Pada masa yang sama, Fauwati turut memberi nasihat kepada orang di luar sana yang ingin menceburi bidang perniangaan MLM ini. 

“Bagi mereka yang ingin ceburi perniagaan ini, pastikan diri kita percaya dengan apa yang kita nak ingin lakukan, bersihkan hati, jaga ukuwah, elakkan menyalahkan orang lain atau menjatuhkan orang lain. Sentiasa istiqamah dalam berniaga, perlu saling membantu dan sentiasa pastikan berada dalam ‘circle’ yang positive.

“Target saya di dalam perniagaan ini adalah ingin melahirkan lebih ramai usahawan Sahajidah dengan memastikan mereka mendapat bonus setiap bulan. Saya juga merancang untuk mengadakan Tabung Amal dengan harapan dapat membantu  mendirikan masjid, membantu orang susah, sekolah tahfiz, rumah anak-anak yatim serta yang memerlukan bantuan,” itulah antara impian Fauwati sebelum mengakhiri perbualan. 

 

Follow kami di :

Facebook Mingguan Wanita

Instagram Mingguan Wanita

Twitter Mingguan Wanita