Keadaan Covid-19 yang semakin teruk membuatkan semua orang terkesan apabila pergerakan terbatas. Bersyukurlah bagi mak,ayah yang masih bekerja seperti biasa dan terima gaji bulan-bulan.

Namun kasihanlah kepada golongan yang terjejas yang selama ini bergantung dengan gaji harian. Ternyata bukan mudah melalui saat ini. Ada beberapa NGO dan badan berwajib menghulurkan bantuan kepada golongan sebegini.

Sebenarnya kalau orang yang betul susah, dapat sekecil bantuan pun sudah bersyukur sangat. Maklumlah keadaan memang betul-betul susah, ini bezanya.

Ikuti perkongsian Firdaus Shakirin dan hadam baik-baik ya:

Kalau Orang Betul Susah

Orang yang betul-betul susah, dapat sekecil-kecil nilai atau bantuan atau pemberian pun dia sudah bersyukur sangat-sangat dah…

Ada orang datang bagi beras, alhamdulillah… Kemudian orang datang bagi ikan, ayam, alhamdulillah… Orang datang bagi lauk lebihan kenduri, alhamdulillah…

Orang datang bagi makanan lebihan berniaga, alhamdulillah… Kemudian orang datang hulur RM 50, alhamdulillah… Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) bagi RM 300 setiap bulan, alhamdulillah…

IKLAN

Pihak Zakat bagi RM 300 setiap bulan, alhamdulillah…

Baca Juga Di sini: 

Kalau Susah Nak Menabung, Belilah EMAS, Pelaburan Jangka Panjang Bukan Ikut Trend

Orang Susah Nak Bayar HUTANG, Halalkan, Mungkin Ini Pembuka PINTU REZEKI Kita

Begitulah Orang Susah, Orang Ikhlas, Selalu Memberi Apa Yang Dia Sayang

IKLAN

Untuk info lebih menarik, klik saja di sini. 

Dapat Sekecil Bantuan Pun Sudah Bersyukur Sangat

Dia tak cakap dekat orang yang bagi bantuan itu, “Takkan beras saja kot… Bagilah sekali dengan rice cooker, water heater, frying pan, dapur…”

Dia tak akan cakap dekat organisasi yang bagi bantuan itu, “Mana cukup RM 300 sebulan… Nak makan apa dengan RM 300 ni… Up lah lagi… RM 500 ke, RM 1000 ke…”

Orang bagi, dia ambil… Bila orang bagi, dia terima dengan berlapang dada dan terbuka sebab ada juga orang nak bagi bantuan dekat dia, prihatin atas nasib dia dan nampak perit getir kehidupan dia…

IKLAN

Cukup Tak Cukup Belakang Kira

Bukannya dia kena pergi minta sedekah merata untuk orang tolong dia… Cukup tak cukup, itu belakang kira… Itu sudah jadi kerja dia, tugas dia, tanggungjawab dia untuk mencukupkan apa yang tak cukup…

Bukan kerja orang yang bagi bantuan… Orang yang bagi bantuan tak akan mampu mencukupkan nafsu kita, kemahuan kita, kehendak kita…

Ini bezanya orang susah yang betul-betul susah dengan orang susah yang tak boleh hidup susah atau baru nak rasa susah…

Jadinya, “kesusahan” kita itu di level mana?

MW: Orang yang betul-betul susah tidak akan memandang apa bantuan yang diberi, sebaliknya menerima segalanya dengan tangan terbuka. Rasa bersyukur tidak terhingga bila ada orang masih ambil berat dan ambil peduli tentang kesusahan mereka. Betul tak?

Sumber: Firdaus Shakirin