Mak Ayah Jangan Kecewa, Bila Anak Tiada Rezeki Jadi ‘Orang Asrama’

Menjadi impian mak ayah nak tengok anak-anak cemerlang dalam pelajaran, belajar di sekolah asrama terbaik untuk mereka. Namun, tak semua anak direzekikan untuk jejak sekolah berasrama penuh.

Sekuat mana pun anak berusaha, jika bukan rezekinya, anak terus bersekolah di sekolah harian biasa. Mak ayah, usahlah kecewa hingga memberi tekanan pada si anak. Sebaiknya, berikan sokongan dan galakan.

Guru Bimbingan dan Kaunseling di KPM, Abdul Muiez Ruslee ini pun ada anak-anak yang dapat bersekolah di sekolah berasrama penuh. Bila mana, abang dan kakak bersekolah di asrama, adik pun mahu ikut jejak. Tapi, rezekinya sekadar bersekolah di sekolah biasa.

Tetapi anak inilah yang nampaknya lebih mengungguli macam-macam jawatan di sekolah.

Patutkah Hantar Anak Ke Sekolah Pilihan Saya?

Kalau tanya saya, dah tentu saya nak anak masuk sekolah yang bagus-bagus. Sebab dalam kepala ni, mungkin sekolah bagus, hasilnya nanti juga bagus. InsyaAllah.

Antara yang menjadi impian saya ialah, untuk hantar anak masuk ke kelas tahfiz.

Sampailah satu ketika, saya terfikir. Patutkah saya hantar anak ke sekolah pilihan saya, sedangkan anak saya sendiri tak mampu. Ya betul, mak ayah memang akan rasa puas dan bangga bila anak dapat masuk sekolah impian. Tapi, bagaimana pula perasaan anak?

Anak saya ni agak lemah dalam hafazan. Jika saya paksa juga dia untuk berada di sekolah yang saya nak, sudah pasti saya akan membunuh minat dan harapan dia sendiri.

Masa permohonan sekolah khas dibuka, saya dah cakap awal-awal yang tak nak hantar anak ke SBP. Sesuailah mengikut tahap dia.

Begitu juga dengan MRSM. Kami hanya memilih MRSM Premier. IGCSE kami letak di pilihan kedua dan ketiga.

Begitulah bila Allah dah tetapkan. Apa yang kita elak, itu yang dia dapat.

Saya tertarik dengan satu status yang ditulis oleh Puan Emma Baser di dalam satu private group. Saya olah dan kongsikan di sini dengan izin beliau.

IKLAN

Abang Kakak Masuk Asrama, Adik Cuma Ke Sekolah Biasa

Mak Ayah Jangan Kecewa, Bila Anak Tiada Rezeki Jadi ‘Orang Asrama’

Ibu bapa rasa anak layak ke SBP, MRSM dan sekolah berasrama penuh lain, tetapi anak tak dapat tawaran.

Semua bergantung pada rezeki.

Anak saya yang nombor satu. Dapat Sekolah Agama Bantuan Kerajaan berasrama. Sebulan di sana, dia dapat MRSM IGCSE. Saya terima MRSM dan siap bayar semua.

Check in di asrama, anak saya termenung panjang. Saya tanya dia balik. Adakah dia nak teruskan di MRSM atau balik ke sekolah lama?

Dia cakap mummy dah bayar semua yuran MRSM, jadi dia tak nak kecewakan saya. Saya cakap, duit saya boleh usahakan. Jadi dia tak perlu risau. Saya nak dia enjoy waktu dia belajar.

Keputusan dibuat, saya bawa dia balik ke sekolah lama. Nasib baik saya tak mintak berhenti lagi. Memang rezeki dia di sekolah lama. Mukanya kembali ceria. Alhamdulillah tahun ni dah tingkatan 5 dan bakal menjadi Hafizah. Semoga dia berjaya mengejar impian menjadi doktor dengan quran tersemat di dada.

IKLAN

Sudah Rezeki Anak Kekal Di Situ..

Yang kedua pula, anak lelaki. Dapat sekolah biasa aliran KAA berasrama. Sebulan dia di KAA, keputusan SBP pun keluar. Anak saya tak dapat tawaran. Seminggu lepas itu, MRSM keluar tawaran dan anak saya dapat.

Disebabkan dia memang lebih kepada aliran bahasa inggeris, saya biarkan dia buat keputusan sama ada nak terima atau tidak. Dia terima MRSM dan sekarang sudah tingkatan 4. Yang ini lain pula ceritanya.

Kenapa? Dia dibul1. Bukan buli fizikal, tetapi mental. Disuruh macam-macam oleh senior. Anak saya pemegang tali pinggang merah hitam taekwando. Bayangkan, dia boleh saja kalau nak ‘kick’ orang yang buat dia, tapi saya pesan jangan sebarangan ‘kick’ orang. Dia tahu tentang peraturan ‘u touch u out’.

Lama saya layankan dia. Saya report dekat cikgu, report dekat warden. Sampai saya pernah cakap dekat warden, “Cikgu nak saya dapat balik anak saya dah berbungkus ke baru cikgu nak ambil tindakan?”

Bila dah dapat pembuli tu, anak saya pula cakap, “Mummy tak payah jumpa senior tu.”
Dia kesian pula dekat pembuli tu. Bapa dia dah meninggal dan mak dia masuk hospital. Jadi, dia kesian. Saya nak tukarkan dia ke maktab lain tapi dia tak mahu. Sudah rezeki dia kekal di situ sampai tingkatan 4.

Tak Ada Rezeki Anak Untuk Masuk Asrama

Yang kecil lelaki, tengok kakak abang duduk asrama dia pon nak juga. Tapi tak ada rezeki untuk dia jadi orang asrama.

Kecewa? Mula-mula ya. Tapi saya cakap dekat dia, mungkin kalau dia masuk asrama nanti mummy tak ada kawan kat rumah. Siapa nak temankan nenek bila mummy abah keje? Dia cakap, tak apa nanti dia boleh tolong mummy dekat rumah.

IKLAN

Sekarang dia tingkatan 2 sekolah menengah biasa belakang rumah. Tapi dia yang lagi sibuk daripada kakak dan abangnya. Semua jawatan dia sapu dekat sekolah.

Jadi, mak ayah. Berlapang dada ya. Rezeki setiap anak lain-lain.

Tolong jangan paksa anak masuk sekolah impian mak ayah.

Jangan Paksa Anak Masuk Sekolah Impian Mak Ayah

Ya, saya sangat setuju dengan status puan ini. Ada beberapa perkara yang saya dapat lihat.

1. Emak ayah, tidak perlu memaksa anak untuk masuk ke sekolah impian mak ayah. Mak ayah boleh berikan panduan, pandangan, pendapat dan input yang berkaitan serta hala tuju anak-anak. Penghujungnya, kegembiraan anak-anak jauh lebih utama.

2. Jika tidak dapat tempat idaman, itu bukan penamat segalanya. Rezeki anak-anak telah ditetapkan. InsyaAllah sudah pasti Allah telah siapkan lakaran kanvas yang terbaik buat mereka.

3. Belajar di mana pun, semuanya berbalik kepada kekuatan dalaman anak-anak. Jika anak kita kuat beruasaha dan pandai mengambil peluang, di sekolah biasa pun mereka mampu melakar kecemerlangan.

4. Berdoa. Semoga anak kita dikurniakan kebaikan dunia dan akhirat.

Semoga anak-anak kita akan terus gembira walau di mana sahaja mereka berada.

Sumber/Foto : Abdul Muiez Ruslee
Layan CK Membebel