raudhah

Rezeki Puan Khairunnisa Hamzah dan anaknya, dia dapat peluang memijak kawasan Raudhah, Masya Allah, katanya tak tergambar perasaannya!

Raudhah itu kawasannya segi empat, ada satu kawasan lorong yang berkarpet hijau juga yang menyambung Raudhah dengan kawasan biasa. Kalau boleh, cari peluang untuk ke kawasan Raudhah yang benar-benar Raudhah.

Asalkan kita jejak kaki ke Raudhah, insyaallah, doa akan diangkat. Jangan risau jika tak dapat berdoa dengan selesa sebab ramai orang berhajatkan yang sama.

Jadi, bila kita bantu orang melapangkan ruang, Allah akan bantu kita lebih lagi. Jika kita sama-sama berdiri, lebih banyak ruang boleh dimasuki orang dan kita bantu orang lain untuk turut menempatkan diri di Raudhah.

Inilah pengalaman yang dilalui wanita ini, nak tahu selebihnya gambaran di Raudhah, jemput baca perkongsiannya ketika dia berada di sana.

Peristiwa Di Raudhah

Sementara belum berangkat, saya kongsikan dahulu tentang pengalaman masuk ke Raudhah seperti yang dijanjikan tempoh hari.

Raudhah adalah tapak rumah Rasullullah dahulu yang ada dalam Masjid Nabawi. Antara mimbar nabi dan makam nabi, di situlah tapak Raudhah. Di dalamnya ada jasad kekasih Allah, ya rasullullah wahabibillah. Ada juga jasad sahabat baginda Saidina Omar Al khatab dan Saidina Abu Bakar As Siddiq sederet dengan baginda.

Dikhabarkan oleh ustaz bahawa ini adalah tapak terakhir yang akan Allah binasakan di hari kiamat. Sebelum itu adalah tanah perkuburan baqi’ yang terletak sebelah masjid nabawi.

Di sini solat , iktikaf dan doa di atasnya berlipat kali ganda pahala dan dimakbulkan oleh Allah.

Untuk mengenali kawasan Raudhah, di dalam masjid nabawi ada menandakannya dengan karpet hijau. Yang lain semuanya karpet merah. Bunga karpet hampir sama. Tapi warna berbeza.

Ulamak tidak benarkan menatap di makam rasullullah. Hadir di raudhah bukan untuk meratap di kubur rasullullah tetapi mengambil barakah atas tapak raudhah yang dikatakan nabi kepada sahabatnya bahawa tapak rumah baginda dan mimbarnya itu adalah bagaikan taman-taman syurga kecil yang Allah letakkan di dunia. Ya, sebaknya tak terkata bila berada di sini.

Kini muslimat dan muslimin diasingkan. Kawasan muslimat sangat kecil berbanding muslimin. Tempoh ziarah muslimat juga sangat terhad dan punya wakti-waktu tertentu sahaja ia dibuka.

Saya ada dengar tentang pengasingan muslimat timur tengah dan muslimat Asia. Tetapi tidak begitu kisah. Namun apabila sendiri mengalaminya, ya benar, kita diasingkan.

Dan muslimat Asia akan menjadi pelawat paling akhir. Di dahulukan muslimat tempatan dan timur tengah dahulu di mana mereka berbadan besar, lasak dan kebal. Merempuh satu sama lain.

raudhah

Semasa dalam perjalanan ke Raudhah yang berliku-liku sekatannya, si kakak bertanya

“Mana raudhah ,mommy?”

“Mommy pun tak tahu. Punyalah besar masjid nabawi. Kita ikut je jemaah depan kita ni”

Nak dijadikan cerita kami pergi berdua saja kerana group kami dah pergi malam tadinya. Masa hari sampai di Madinah. Sedang mommy tak dapat ikut jemaah kerana sudah lewat malam, anak dah penat seharian perjalanan dalam kapal terbang.

Dalam kesedihan, akhirnya rasa lega bila pergi sendirian dengan kakak aisyah saja. Tiada aksi bekejar kejaran untuk mengikut kumpulan. Tak risau tercicir. Kami jalan berdua dengan perasaan penuh misteri kerana tanpa mutawif

“Ya Allah, kau bantulah aku. Kau berikanlah aku petunjukmu.”

Kemudian sedang kami berjalan kami di tahan.

“Ibuk, sobar!”

“Ibuk, sobar!”

Kata pengawal muslimat yang berlitup hitam yang hanya menampakkan mata. Dia mengarahkan saya dan asiyah ke hujung sana.

IKLAN

“Eh, kenapa orang depan saya tadi semua boleh jalan terus?” Bisik dalam hati

Apabila saya duduk di hujung kawasan yang disuruh, baru saya perasan yang semua kami adalah orang Melayu dan Indonesia sahaja.

Yang diberikan laluan tanpa sekatan ke stesen depan adalah orang timur tengah dan bangsa mereka.

Lama juga. Sejam ke dua jam lamanya untuk setiap satu stesen.

“Ibuk, duduk!”

“Ibuk, duduk!”

Pengawal menjerit bila ada yang tak sabar dan berlari ke stesen seterusnya secara curi-curi. Masing-masing rasa tak aci bangsa lain terus ke depan tanpa ikut stesen.

Sebelum tu saya ada terjumpa kakak angkat masa sekolah menengah. Terharu terserempak dalam perjalanan ke raudhah. Namun berkali kali dinasihatkannya,

“Nanti, bersabar banyak-banyak, ya.”

Saya tak faham pada mulanya.

Semasa menunggu di stesen saya pun masih kurang faham melainkan merasakan lama menunggunya.

Apabila kami dah sampai stesen terakhir. Keadaan mula jadi tegang. Masa duduk mula dihimpit. Kemudian sudah ramai yang bangun seperti bersedia untuk merempuh. Mereka mula menolak perlahan-lahan dari belakang walau di depan sekatan belum dibuka. Maka yang depan dan tengah semakin tersepit. Pengawal dah mula menjerit-jerit.

Beberapa kali di suruh duduk tapi tidak diendah lagi. Bagaikan sudah hilang sabar semuanya. Semua mahu segera masuk.

Kakak aisyah tersepit habis. Mommy try guna kudrat peluk kakak aisyah dan kebelakangkan badan untuk halang mereka tolak kakak aisyah. Akhirnya badan mommy seperti diurut oleh jentera yang kuat. Kuatnya kaki mommy menahan pijak dilantai agar tidak tersungkur.

Dalam kesusahan itu terdengar suara di sebelah kanan mula berselawat.

“Sallallahalamuhammad, sallallahalaiwasalam, sallallahalamuhammad, sallallahalaiwasalam”

Dua kali selawat saja akhirnya sekatan dibuka.

“Allahukahbar!”

Habis Aisyah dan mommy ditolak sehingga hampir jatuh. Namun terpeluk orang depan. Mereka masuk penuh tekanan. Berjalannya kita tidak melangkah tapi terheret heret ke depan. Apa yang jadi bukan usaha melangkah kaki tapi usaha menolak diri ke belakang untuk selamatkan diri dari terjatuh atas anak sendiri.

Allahuakhbar
Allahuakhbar

“Kakak, jangan marah ya. Ikhlas kan hati. Bayangkan saat semua berebut-rebut nak masuk syurga Allah. Mahal kan syurga Allah. Tak terus masuk, kita kena usaha dan banyak bertawakkal. Terlalu berat ujian diberi baru dapat kita masuk. Macam kita tengah selamatkan diri ni tapi kita still nak menuju ke syurga.” Mommy bebel je bisik di telinga kakak sambil memeluk kakak.

Sebelum tu habis dah mommy minta maaf pada kakak masa menunggu di stesen. Bila lama sangat nak dapat masuk, mommy sebak sangat. Masa terpandang muka kakak disebelah baru teringat mommy paling banyak buat dosa dengan kakak. Lalu mommy minta ampun dari kakak banyak-banyak.

First time seumur hidup kami teresak bersama.

“Kakak baby mommy yang pertama…..” Itulah yang banyak kali mommy sebutkan untuk pujuk hatinya.

Masa dihempet diseret, nampak orang menadah tangan. Orang depan tiba-tiba sujud. Lalu mommy tanya kakak aisyah “Kak, bawah ni karpet warna apa? Karpet apa kak?” Sungguh tapak kaki sendiri pun tak boleh nampak. Bayangkanlah macam mana kita tersepit antara badan satu sama lain.

Bila terkuak sikit dan nampak karpet hijau, tiba-tiba sebak yang amat. Dengan menggigil dan bergetar badan mommy cakap “Kak, kita dah sampai raudhah. Dah sampai kak. Allahuakhbar. Ya rasullullah. Ya Allah, terimalah doa kami..” lalu mommy mula bercakap dengan allah dan pesan pada kakak :

“Kak, doa kak. Doa apa saja. Akak nak hafal quran kan? Minta kak. Doa jadi muslimah solehah juga. Doakan mommy juga ya. Doakan mommy sihat dan jadi mak yang baik”

Kakak mengangguk. Mommy terkejut tengok kakak pun sedang teresak-esak. Ajaib sungguh. Kakak 9 tahun. Dah sampai raudhah. Allah memanggilmu, kak.

“Nanti kalau ada rezeki kita solat ya kak. Sekarang ni bahaya.” Orang masih tolak tolak belakang badan. Macam mana nak sujud.

Dapat Peluang Solat Di Raudhah

Akhirnya tiba-tiba seperti ada ruang kosong di belakang tiang.

“Kak, sini kosong. Solat kat sini kak”

Tengah sembahyang dengar suara dari belakang..

“Eh, ni orang kita. Tolong jaga dia dan anaknya. Kita kepung sama-sama. Dia tengah sujud.”

Alhamdulillah rezeki kami dijaga mereka. Habis solat tanpa cedera. Namun siapakah mereka wallahualam. Lepas solat tak tahu siapa yang jaga.

Allahuakhbar, mahalnya nak rasa nikmat dekat dengan Allah. Walau baru Terasa hanya sebesar tapak kaki sahaja ruang nikmat tersebut, sudah dasyat kenikmatan jiwa yang dirasa. Sebaknya masyaAllah tak terkata. Apatah lagi jika kita dianugerahkan masuk ke syurga di akhirat nanti. MasyaAllah!

Akhirnya kami keluar dari raudhah pada pukul 11 pagi walau masuk menunggu giliran bermula pukul 8 pagi. Cecah kaki sebentar saja, tak sampai 10 minit lamanya. Tapi puasnya tak terkata. Dalam hati berjanji untuk datang lagi. Teringat baby aiyraa tak ada sekali.

Semalam, sekali lagi allah takdirkan kami masuk ke raudhah lagi. Kali ini bersama baby aiyraa. Alhamdulillah lepas semua stesen tanpa perlu menunggu. Cuma di stesen terakhir saja kami menunggu. Tak lama sangat. Tapi baru perasan rupanya saya terus termasuk pada group timur tengah. Ya Allah, cepat-cepat minta Allah perrmudahkan. Besarnya mereka. Ramai yang tak sabar dan menolak serta melangkah sesama mereka.

Masa ini, tangan aiyraa ada yang terpijak. Terjerit mommy. Sedih masa ni Allah saja yang tahu. Kemudian mereka mula merempuh masuk. Awalnya mudah juga melangkah masuk tapi belum nampak lagi karpet hijau dibawah.

Saat nak mula melangkah kaki ke raudhah, sekali lagi kena himpitan yang lebih dasyat dari semalam.

“Baby, baby!” Jerit orang keliling.

Oh ada orang Malaysia juga. Mujur aiyraa tidur di bahu mommy. Setiap kali ada yang bengis bersungguh nak menolak dan merempuh , mommy tunjuk baby. Lalu beransur sikit. Tapi tak kurang yang tolak juga sehingga menyiku kepala aiyraa. Kakak aisyah dah menangis sakit sana sini.

Akhirnya tolakan ini membawa kami ke depan sikit demi sedikit.

“Solat di sini, nak. Kami jaga.” kata seorang makcik

“Tak apa makcik. Makcik solatlah. Saya dah dapat solat hari tu. Saya kalau solat disini bahaya, ada baby pula.”

“Baiklah, kau diri doa saja, ya.”

Habis berdoa semahu-mahunya dan sampaikan doa sahabat yang saya ingat, saya pun ajak kakak keluar

“Kita gerak lah kak. Tak apa lah tak dapat solat. Bahaya adik nanti.”

Sedang cakap begitu, saat tiada lagi pengharapan di situ, seorang pengawal yang berdiri di kaki tiang melompat ke bawah dan tangkap lengan mommy.

“Ibuk, sini!”

“Ibuk, sini!”

MasyaAllah! Dia cubit pipi aiyraa.
Dia bawa kami ke tepi raudhah.
Dihujung sekali. Sehingga sebelah saja tapak kakaki kanan saya adalah karpet merah. Betul-betul berdiri dan duduk di border.

Tapi dengan aman boleh duduk kan si kakak dan baby aiyraa yang masih tercengang.

Mommy baru angkat takbir tetiba teresak lagi bergetar badan “Ya allah, aku dihujung raudhahmu ini. Betul-betul di sempadan. Ya allah, betapa aku mahu masuk ke raudhahmu, syurgamu, dan betapa aku takut tergelincir ke karpet merah itu seperti takutnya aku tergelincir masuk ke nerakamu. Andai Bezanya tapak syurga dan tapak neraka sekecil begini juga, aku mohon kau letakkan aku di sempadan syurgamu. Takutnya aku jika tergelincir satu kaki ke situ.”

Ya Allah, insafnya mommy di raudhah.

Pergilah ke raudhah, maka kalian akan faham maksud dan perasaan ini. Mommy doa semua dapat pergi.